Link Banner

Inilah Tarzan Beneran yang Hidup di Hutan Afrika

Tippi-naik-burung-unta-dan-menikmati-angin
Agen SBOBET

Inilah Tarzan Beneran yang Hidup di Hutan Afrika

Miris rasanya melihat perilaku tidak manusiawi beberapa orang terhadap binatang langka. Yang bikin makin miris, mereka bahkan tanpa segan atau takut langsung memposting foto hasil ‘buruan’ mereka tersebut di media sosial. Padahal binatang-binatang yang mereka bantai tersebut termasuk binatang-binatang langka yang dilindungi.

Memang ada orang-orang tidak bertanggung jawab yang tidak terlalu menganggap penting kehidupan satwa. Namun di sisi lain, ada juga orang-orang yang dalam hidupnya mendedikasikan diri untuk makhluk liar dan memperkenalkan anggota keluarganya pada kehidupan liar sejak kecil. Salah satunya adalah Tippi Degré.

Saat ini Anda sedang membaca artikel tentang Inilah Tarzan Beneran yang Hidup di Hutan Afrika pada bagian kategori Inspiratif . Silahkan baca atau lihat koleksi foto-foto kami di Inspiratif,Unik untuk info lebih lanjut Inilah Tarzan Beneran yang Hidup di Hutan Afrika.

Bermain-main-dengan-bayi-macan-tutul

Wanita bernama lengkap Tippi Benjamine Okanti Degré ini menghabiskan masa kanak-kanaknya di Namibia bersama binatang liar dan penduduk suku Bushmen. Kedua orang tuanya yang bekerja sebagai fotografer dan pembuat film alam liar membuatnya terbiasa berhubungan langsung dengan kehidupan yang bisa dibilang liar. Persahabatannya dengan binatang-binatang ini sepertinya pantas membuatnya disebut sebagai Tarzan masa kini. Namanya mulai dikenal pada tahun 2002-2003 ketika ia menjadi presenter acara dokumenter, Around The World with Tippi.

Bermain-main dengan bayi macan tutul [Image Source]

Bermain-main dengan bayi macan tutul [Image Source]

Selama tinggal di Namibia, ia menjalin hubungan yang dekat dengan gajah berusia 28 tahun yang bernama Abu, macan tutul bernama J&B, buaya, anak singa, jerapah, dan masih banyak lagi. Foto-foto masa kecil Tippi yang bermain dengan binatang-binatang tersebut membuat dunia tercengang. Bukan hanya karena foto-foto indah yang menampilkan anak kecil yang bermain atau terbuai bersama binatang, tapi juga cerita-cerita yang ada di baliknya, tentang keinginan manusia untuk bisa hidup dekat dengan para satwa.

Hidupnya diwarnai dengan gambaran-gambaran menakjubkan yang hanya bisa dibayangkan oleh kebanyakan orang. Tentang bagaimana mereka bisa membelai singa, bermain bersama macan tutul, menaiki burung bangau, dan masih banyak lagi. “Saudaranya” adalah gajah, sahabatnya adalah macan tutul, dan taman bermainnya adalah semak-semak Afrika.

Tippi naik burung unta dan menikmati angin [Image Source]

Tippi naik burung unta dan menikmati angin [Image Source]

Sebuah kehidupan bebas bersama alam yang sebenarnya banyak diimpikan manusia. Coba saja lihat banyaknya acara petualangan atau mengenal binatang yang sekarang banyak ada di televisi. Bukankah ini membuktikan bahwa manusia sebenarnya juga ingin dekat dengan alam?

Mulai dari duduk di punggung burung unta, hingga berbaring bersantai dengan seekor macan tutul muda atau duduk di gading gajah, gambaran ini menunjukkan hubungan dan kedamaian tidak biasa antara manusia dan binatang. Tippi selalu berkata bahwa setiap orang memiliki anugerah, dan bisa hidup dan bersahabat dengan para binatang ini adalah anugerah yang ia miliki.

Tidak takut dengan binatang yang jauh lebih besar darinya [Image Source]

Tidak takut dengan binatang yang jauh lebih besar darinya [Image Source]

Dalam kepalanya, ia berpikir dengan pola pikir yang sama dengan para binatang ini. Ia percaya bahwa para binatang tersebut seukuran dengannya dan mereka adalah sahabatnya. Imajinasi dan keluguannya membuat Tippi mampu hidup di kondisi yang seperti ini. Bukti bahwa sebenarnya manusia terlahir dan tidak memiliki sikap membeda-bedakan. Bahwa kita bisa bersahabat dan bersikap baik dengan siapa saja.

Tippi tidak memiliki rasa takut, ia bahkan tidak sadar bahwa dirinya tidak berukuran sama dengan Abu si gajah. Tapi ia akan memandang lurus ke mata Abu dan bicara dengannya. Padahal ia baru berusia satu setengah tahun saat baru pertama kali bertemu Abu, tapi ia memiliki rasa percaya diri. Hingga beberapa binatang lainnya begitu lengket dengan Tippi kecil.

Tippi tidur bersama bayi singa yang menghisap jarinya [Image Source]

Tippi tidur bersama bayi singa yang menghisap jarinya [Image Source]

Tippi kini telah dewasa dan tinggal di Paris. Impiannya adalah bekerja di perlindungan alam liar dan juga menjadi sutradara film. Ia pun akhirnya mempelajari film dan audiovisual di Prancis. Gadis berusia 25 tahun ini kini telah menjadi pengarah ‘El Petit FICMA’, yaitu bagian anak-anak festival FICMA.

Kisah Tippi membuktikan bahwa sebenarnya di dalam hati setiap orang memiliki rasa simpati dan peduli terhadap makhluk bumi lainnya. Tapi entah karena trend atau pergaulan yang salah membuat beberapa orang menjadi sadis dan tega memburu binatang-binatang yang dilindungi. Jika anak-anak saja bisa belajar menyayangi binatang dan kehidupan alam, mengapa justru sulit sekali bagi orang dewasa untuk melakukan hal yang sama?

Sumber

 

Info Terkait:
    cara menggambar binatang buas,dp bbm binatang buas,tato binatang buas,make up karakter binatang,fajar pakong binatang,make up karakter kupu-kupu,gambar henna hewan,caption tentang binatang,lukisan binatang buas,motif henna binatang
loading...

Berikut Inilah Tarzan Beneran yang Hidup di Hutan Afrika

Tippi naik burung unta dan menikmati anginTippi tidur bersama bayi singa yang menghisap jarinyaBermain main dengan bayi macan tutulTidak takut dengan binatang yang jauh lebih besar darinya

Tinggalkan Balasan